Home / BAHAN BAKAR / BAHAN BAKAR LAINNYA / Cina berkomitmen memperkuat eksplorasi minyak dan gas alam

Cina berkomitmen memperkuat eksplorasi minyak dan gas alam

oil-rig2Sumber daya minyak Cina yang sebanding dengan Amerika Serikat . Tidak ada alasan untuk tergantung pada impor minyak mentah dan gas alam, asalkan dapat menggali dan mengembangkan potensi  alamnya.. Meningkatkan minyak dalam negeri dan produksi gas secara signifikan akan mengurangi kerentanan ekonomi dan militer. China bisa meniru keberhasilan Amerika Serikat dalam mencapai ukuran yang lebih besar dari keamanan energi.

China akan dibiarkan dengan ketergantungan yang tumbuh pada sumber pasokan tidak stabil, terjerat dalam politik dari Timur Tengah dan Afrika, dan berjuang untuk membela jalur pasokan panjang melawan kekuasaan . Ketergantungan China tumbuh pada impor minyak mahal, terutama dari negara-negara di Timur Tengah dan Afrika, rentan terhadap gangguan pasokan global dan pemerasan energi. Dalam hal terjadi konflik militer, tali pusat yang menghubungkan China dengan pemasok utama minyak mentah di Timur Tengah akan menjadi sasaran oleh lawan manapun. meningkatnya biaya impor minyak ini merupakan tantangan peningkatan daya saing ekonomi negara dan kemampuan untuk meningkatkan standar hidup.

Cina merupakan terbesar kedua pengimpor minyak mentah dunia, mengkonsumsi 4,5-5,0 juta barel minyak mentah asing pada tahun 2010 dan 2011, dan akan mengambil alih posisi Amerika Serikat sebagai importir terbesar di dunia pada akhir dekade. Sampai tahun 1993, Cina sebenarnya eksportir minyak. Tapi sementara produksi yang hanya di bawah 3 juta barel per hari menjadi sedikit di atas 4 juta, konsumsi telah melonjak menjadi 9 juta.

Untuk mengurangi kerentanan, pemerintah telah membuat peningkatan efisiensi energi dan pengembangan strategis cadangan utama minyak bumi. pembangunan sebuah samudra angkatan laut untuk melindungi jalur pasokan dan mengintensifkan keterlibatan diplomatik dengan bidang suplai utama di luar negeri, dan hampir pasti menemukan dan mengembangkan lebih banyak minyak dan gas dari sumber di dalam negeri.

Dalam rencana lima tahun, meliputi tahun 2011-2015, pemerintah China berkomitmen untuk “memperkuat eksplorasi dan pengembangan minyak dan sumber daya gas alam, menstabilkan output minyak dalam negeri, pengembangan dan pemanfaatan minyak konvensional dan sumber daya gas, seperti coal-bed gas dan gas shale. Secara khusus, membuat lima skala besar minyak dan gas daerah penghasil di Songliao, Ordos, Bohai, Sichuan dan Tarim / Junggar cekungan, serta mempercepat eksplorasi dan pengembangan minyak lepas pantai dan laut dalam dan gas.

Memprioritaskan untuk meningkatkan industri lepas pantai dengan mempercepat desain independen dan konstruksi mobile platform pengeboran laut, sistem produksi terapung, rekayasa kelautan kerja dan peralatan pendukung dan sistem.

China menemukan lebih dari 1,4 miliar ton cadangan minyak tahun lalu, serta 900 miliar rekor meter kubik gas alam,  China daratan dan lepas pantai memproduksi 4,3 juta barel per hari pada tahun 2011,terbesar keempat produsen minyak di dunia, setelah Arab Saudi, Rusia dan Amerika Serikat, menurut Administrasi Informasi Energi (EIASejak 1990-an, China National Petroleum Corporation (CNPC) telah mengandalkan banjir polimer, suatu bentuk pemulihan tersier, untuk mendorong sisa minyak di lapangan terhadap sumur.

CNPC memproduksi lebih dari 40 juta ton per tahun (300 juta barel) selama sepuluh tahun terakhir, melalui kontrol waterflooding, polimer injeksi, dan pengembangan daerah-daerah baru di pinggiran waduk tua, Namun Cina hampir pasti memiliki sumber daya minyak lebih banyak, baik konvensional dan tidak konvensional. Di darat, enam cekungan sedimen besar yang diduga mengandung simpanan substansial gas shale juga prospektif untuk serpih minyak.

Menurut US Geological Survey (USGS), enam cekungan onshore utama berisi hampir 15 miliar barel minyak konvensional belum ditemukan namun secara teknis dipulihkan, 88 triliun kaki kubik gas konvensional, dan 1,4 miliar barel gas alam cair . Enam cekungan berisi 1.275 triliun kubik Mungkin juga mengandung volume besar serpih minyak konvensional, meskipun serpih minyak berada di luar lingkup studi AMDAL gas .

Kemungkinan besar minyak dan gas lepas pantai selatan dan timur itulah yang menjelaskan mengapa China begitu bertekad untuk menekan klaim historisnya ke pulau Diaoyu / Senkaku di Laut China Timur (yang menjadi sengketa dengan Jepang) serta Xisha / Paracel dan Spratly pulau di Laut Cina Selatan (yang menjadi sengketa dengan Vietnam, Filipina dan Malaysia).

Bahkan tanpa klaim ini, Cina tetap memiliki minyak yang sangat besar dan sumber daya gas. Tantangan teknis dan politik mengubahnya menjadi cadangan dan produksi.

About Usman Simanjuntak

Usman Simanjuntak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*