Home / LOGAM MULIA / PERAK & PLATINUM / Harga perak masih rawan koreksi

Harga perak masih rawan koreksi

perakHarga perak terkoreksi mengikuti penurunan harga emas. Penurunan harga ini terjadi karena sentimen negatif yang muncul seiring dipangkasnya estimasi pertumbuhan ekonomi global oleh Bank Dunia.

Harga perak untuk kontrak pengiriman Maret 2013 di Bursa Comex, Kamis (17/1) pukul 16.00 WIB, melemah 0,25% menjadi US$ 31,46 per ons troi dari hari sebelumnya.

Bank Dunia memangkas estimasi pertumbuhan ekonomi global menjadi 2,4% dari sebelumnya sebesar 3%. Pemangkasan ini mendorong para pelaku pasar melarikan modal ke aset yang lebih aman, seperti dollar Amerika Serikat (AS).

Ditambah lagi, pembahasan plafon utang AS yang sampai saat ini belum ada kejelasannya. Utang Pemerintah AS saat ini hampir mencapai limit tertinggi di angka US$ 16,4 triliun. Batas akhir pembahasan masalah ini adalah di akhir Februari. “Data ekonomi global dan ketidakpastian atas keputusan pagu utang AS sampai saat ini memberati sentimen positif,” kata Sun Yonggang, macroeconomic strategist Everbright Futures Co., kepada Bloomberg.

Zulfirman Basir, analis Monex Investindo Futures, mengatakan, penurunan ini kemungkinan besar hanya koreksi sementara. Adanya aksi ambil untung yang dipicu oleh pemangkasan estimasi pertumbuhan ekonomi global kemungkinan besar akan reda dalam waktu singkat.

Menurut Zulfirman, harga perak kini sedang masuk fase konsolidasi sambil menunggu rilis produk domestik bruto (PDB) China, Jumat ini. Jika PDB China naik signifikan, harga perak juga bisa terangkat naik, walaupun efeknya baru benar-benar terasa di pekan depan.

Zulfirman mengatakan, penurunan harga perak tidak terhindari, karena harganya sudah bergerak di atas US$ 31 per ons troi sejak awal pekan. “Selama sepekan lalu, harga bahkan hanya bergerak di kisaran US$ 30 per metrik ton, jadi jika ada koreksi maka wajar terjadi,” kata Zulfirman.

Minimnya informasi baru yang positif, membuat pelaku pasar memanfaatkan informasi pemangkasan estimasi pertumbuhan ekonomi global sebagai alasan untuk mengambil posisi jual.

Secara teknikal, Zulfirman melihat, adanya potensi penguatan terbatas pada perak, dilihat dari indikator moving average (MA) masih di atas MA 50 dan MA 100. Moving average convergence divergence (MACD) masih berada di area positif di level 0,06 dengan pergerakan cenderung datar. Indikator stochastic menunjukkan adanya potensi koreksi karena harga sudah masuk area overbought 80, yaitu di level 97,78.

Menurut Zulfirman, koreksi harga perak masih akan terjadi hari ini, dengan pergerakan berkisar antara US$ 31,10 – US$ 32,00 per ons troi.

About Usman Simanjuntak

Usman Simanjuntak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*